Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 22 April 2009

One is too many


Harusnya gak kyk gini...Lagian gak ada hubungannya sama gue.
Tiba-tiba gue ngerasa bego banget, ngeliat keadaan yg kyk gini..Ngeliat dia pegi gitu aja..
Harusnya gue berusaha lebih keras lagi, mungkin bisa ubah pikirannya..
Is there any chance to fix this..?
Kalo ada jalan lain, gue mau deh lakuin itu supaya gak ada yg pegi.
Emang terlalu naif kedengerannya, habisnya gue kepikiran mulu...Cape deh

Ngulang tuh gak enak..Setelah akhirnya gue bisa sedikit memperbaiki keadaan, eh waktunya singkat banget.
Gue gak habis pikir, hal yang rasanya gak masuk option malah dipilih sebagai shortcut. Harusnya kan bisa lebih baik dari ini kalo aja semua yg terlibat mo ngerti..dikiiit aja...Susah yah emang untuk gak peduliin pandangan orang ke kita?
Kalo gue bisa, kenapa ada orang yang gak bisa sih?
Pandangan orang emang penting, tapi kan bukan berarti hidup loe di atur sama dia..Kalo u udah tau hal ini, kenapa u harus milih buat pegi sih?
Lupain yang namanya perasaan, life is not just about your feeling..Sometimes life is about to ignore anything to fullfil you purpose no matter how you feel..

Kalo aja waktu bisa mundur..
Itu pilihan yang km buat, ubah....Gak akan pernah telat kok, apakah pandangan dia ke kamu lebih penting dari semua yang udah kamu lakuin selama ini?
Kenapa juga gue peduli..?
Ini kayak de javu...Only worse...
Kali ini gue cuma pemeran pembantu aja, but still..Pemeran pembantu bisa ngubah keputusan pemeran utamanya kan..? Trus kenapa gue gak bisa?

Kamu pasti bisa, pasti bisa..
Yang gue tau, loe gak kyk gini deh. Loe cuek, gak peduli orang ngomong apa u tetep sama pendirian u..
Gue dah gak tau harus gimana, u pasti mikir kalo gue aneh..Ngapain sih mikirin, toh bkn urusan u jg kn..
Hey, that's me...
One is too many, and now five? Are you nuts..?!!

Tidak ada komentar: