Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 03 Mei 2009

My pray tales...


Gue ada cerita sedikit tentang doa...Here's something to share 'bout my life.

Sekitar seminggu lalu papi gue masuk RS hampir barengan sama si Terry.
Mereka kena demam berdarah. Yup, barengan kenanya.
Entah kenapa pas si Terry sakit sih gue tenang-tenang aja. Tapi pas papi yang sakit, gue khawatir jadinya..
Dan kekhawatiran gue bertambah pas gue datang ke RS trus dapet berita kalo trombosit papi tinggal 16..And I know that's not good..
Gue gak bisa apa-apa lagi, jadi gue doa.
Setelah doa, I'm feeling much better. Dan gak tau kenapa kayaknya gue yakin aja gak ada masalah yang berarti.
Dan bener, setelah sekitar seminggu papi di RS akhirnya trombositnya naik jadi 80 tepat hari ini dan papi boleh pulang.
Walaupun masih ada masalah, papi gak boleh pulang kalo administrasinya belum dibayar. And it's a lot of money for me..
Gue telp ko roy, asking for help. Trus entah gimana, kita ambil keputusan awalnya mau bayar pake kartu kredit.
Tapi, Rs-nya gak bisa bayar pake kartu kredit/debit. Harus cash..
Gimana cara bayarnya...?Darimana uangnya?
Sedangkan ko roy juga bilang dia lagi gak ada uang.
Untung banget pas gue cek dompet, uang ngajar gue belum gue pake sama sekali.
Jadi gue tarik semua isi tabungan gue dan digabungin sama uang ngajar gue biar papi bisa pulang.
Semua berjalan dengan baik, walaupun untuk bulan ini gue gak tau gimana jadinya gue...
Yang penting papi dah pulang dan keadaanya jauh membaik. Bulan ini harus hemat. Pasti bisa!!
David, SEMANGAT!!!

Btw, si terry dah duluan keluar dari Rs cuma dalam 3hari kalo gak salah. Dan malahan udah main layangan 1 hari setelah pulang dari Rs...Syukur deh..

Masih di cerita tentang papi. Setelah sekian tahun gue gak pernah ngobrol lama sama papi. Akhirnya pas gue besuk, gue ngobrol lama n banyak banget sama papi. Jujur aja satu sisi gue bersyukur buat semuanya. Bukan karena papi sakit, tapi karena gue bisa ngobrol banyak sama papi dan papi bisa sembuh lagi...
There's always a rainbow after the storm. It's true..

Sebelum lupa, malemnya CFT bete. Kayaknya cukup parah betenya..
Gue tungguin sms dia dari plg grj dia gak di sms juga. Awalnya gue dah bete banget, tapi tiba" dia bilang kalo dia juga lagi bete.
Alhasil gue panik abis n gue telp, tapi responnya...
Gila, sikapnya dingin banget sama gue. Cara ngomongnya, semuanya deh..
Gue gak habis pikir aja, dia bete sama orang lain malah gue yang kena 'getah'-nya..
Antara kesel, bete dan takut. Gue gak tau lagi harus gimana supaya dia gak kyk gitu lagi. Jadi gue ambil waktu sebentar setelah gue sempet ngomong n nasehatin dia dikit.
Dan blm lama, barusan dia sms gue. Katanya sih udah jauh lebih baik. Malah dah gak bete lagi.
Cuma there's a little secret.
Dalam perjalanan ke kantor gue doain dia biar gak bete lagi. Jadi, gue percaya kalo itu bukan kebetulan doang. It has something to do with You, Lord...Bener gak?
Thank's Dad for answering my prayer..

Tidak ada komentar: