Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 06 Desember 2009

couldn't stand the pain when I wrote it...


Ada sesuatu yang enggak gue tulis di mail balesan gue buat dia...
Gue gak bilang ke dia gimana sakitnya waktu gue harus nulis itu semua ke dia. Gue gak bilang kalo gue nyakitin diri gue sendiri, gue lakuin sesuatu yang gak pernah pengen gue lakuin.
Ketika gue mulai belajar setia sama satu orang, gue justru harus kehilangan orang itu.

Gimana rasanya gelas u diambil waktu masih kehausan? Gimana rasanya piring makan u diambil waktu u lagi makan? Gimana rasanya harus lupain seseorang yang gue sayang ketika justru gue masih sayang banget sama dia dan tiap harinya gue berasa rasa sayang gue ke dia bertumbuh terus...?
Itu yang gue lagi rasain sekarang...

Tapi tau apa yang paling sulit dari semuanya?
Bukan rasa sakitnya, tapi gue putus asa cari cara bisa lupain dia...
Gue lakuin usaha terbaik gue, gak ada cara untuk mempercepat semuanya sampe gue bener-bener bisa lupain dia dan hilangin perasaan gue ke dia.
Gue cuma bisa nunggu sampe gue terbiasa hidup tanpa ada dia lagi sama-sama gue...
Dan tiap saat gue lewatin tanpa dia itu nyiksa gue...
Yang terburuk dari semuanya, gue tiap detik ngebayangin perasaan dia ke gue yang bakalan hilang pelan-pelan. Itu ribuan kali lebih nyiksa daripada yang lainnya...

There's nothing I can do to change this. You'd know it already...
There's nothing I can do to help you solve this. You got to find the way on your own...
We'll taking a different road now. Not that I don't want to accompany you.
It's the path of our journey is over...

Luv u (still..)

Tidak ada komentar: