Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 06 Desember 2009

Kau Harus Tahu

Kau harus tahu ku tak sanggup
Untuk lupakan dirimu

Kau harus tahu bahwasanya
Kau yang terbaik untukku

Semua telah berakhir
dan kau harus tahu inipun teramat sulit bagiku
Ku harus akhiri cintaku untukmu

Ku tak'kan pernah miliki dirimu
Ku hanya pernah miliki hatimu
Kuingin kau tahu semua itu sudah cukup untukku

Ku harus bisa lupakan dirimu
Ku harus bisa jalani tanpamu
dan kau harus tahu
Kau tetap yang paling mengerti aku

couldn't stand the pain when I wrote it...


Ada sesuatu yang enggak gue tulis di mail balesan gue buat dia...
Gue gak bilang ke dia gimana sakitnya waktu gue harus nulis itu semua ke dia. Gue gak bilang kalo gue nyakitin diri gue sendiri, gue lakuin sesuatu yang gak pernah pengen gue lakuin.
Ketika gue mulai belajar setia sama satu orang, gue justru harus kehilangan orang itu.

Gimana rasanya gelas u diambil waktu masih kehausan? Gimana rasanya piring makan u diambil waktu u lagi makan? Gimana rasanya harus lupain seseorang yang gue sayang ketika justru gue masih sayang banget sama dia dan tiap harinya gue berasa rasa sayang gue ke dia bertumbuh terus...?
Itu yang gue lagi rasain sekarang...

Tapi tau apa yang paling sulit dari semuanya?
Bukan rasa sakitnya, tapi gue putus asa cari cara bisa lupain dia...
Gue lakuin usaha terbaik gue, gak ada cara untuk mempercepat semuanya sampe gue bener-bener bisa lupain dia dan hilangin perasaan gue ke dia.
Gue cuma bisa nunggu sampe gue terbiasa hidup tanpa ada dia lagi sama-sama gue...
Dan tiap saat gue lewatin tanpa dia itu nyiksa gue...
Yang terburuk dari semuanya, gue tiap detik ngebayangin perasaan dia ke gue yang bakalan hilang pelan-pelan. Itu ribuan kali lebih nyiksa daripada yang lainnya...

There's nothing I can do to change this. You'd know it already...
There's nothing I can do to help you solve this. You got to find the way on your own...
We'll taking a different road now. Not that I don't want to accompany you.
It's the path of our journey is over...

Luv u (still..)

Kamis, 03 Desember 2009

Note from my chaotic heart & mind

*sigh...*
Saya sebenernya paling benci nulis blog dengan keadaan kayak gini.
Setelah ngomong, lagi-lagi keputusan itu harus kita ambil.
Sakit banget...Sampe-sampe gak tau gimana gambarin rasa sakitnya..
Hun,kita udah coba kan..? Kita udah usahain semuanya kan..? Kita udah doain kan..?

Hun,ko jio berusaha keras lupain dd... Percaya deh, gak gampang..Dan hasilnya pun gak banyak berubah...
Hun,ko jio sayang banget sama dd...
Ko jio gak tau hun harus gimana biar bisa lupain semuanya. Rasanya sakit banget...

Ko jio pikir gak akan nangis lagi untuk kedua kalinya pisah sama dd...Ternyata gak bisa, ko jio tetep gak tahan...
Kita gak pernah pisah karena berhenti sayang kan? Kita memang gak pernah berhenti sayang satu sama lain kan...?
Berat banget jalanin keputusan yang dibuat orang lain untuk kita. Hunie harus kuat yah...Ko jio gak bisa lagi ada disamping dd, temenin dd bb kalo malem, ko jio gak bisa lagi ingetin dd gak boleh ini-itu, ko jio percaya dd tetep inget semuanya. Biarpun ko jio gak lagi sama-sama dd.

Hunie,ko jio bener-bener minta maaf sama dd buat semuanya...
Hun,ko jio percaya banget dd udah lakuin yang terbaik buat ko jio selama ini... Makasih yah...Makasih hunieku..

Perasaan gue kacau banget...Rasanya kayak kehilangan semua yg gue punya...
Rasanya kayak hilang semua yg gue mau...

Hun,ko jio nulis ini bukan karena nyesel kenal & sayang sm dd... Ko jio nulis ini karena ko jio sayang banget sama dd dan gak pengen semuanya selesai...Karena ko jio gak pernah mau udahan sama dd...Percaya kan sama ko jio...?

Hun,plis dengerin ko jio...
Jaga diri dd baik-baik...
Jaga pergaulan dd, kegereja yg rajin, pelayanan di gereja dd, rajin komsel...
Hun, jangan pernah kecewain mami lagi...Jangan pernah!!!!
Belajar buat ujian nanti,jangan nyontek lagi. Ko jio percaya kok dd bisa tanpa nyontek. Jangan males-les lagi...
Jangan pernah lupa semua yg ko jio pesen sama dd..
Jaga kesehatan dd, jangan sering-sering minum teh botol & air dingin. Apalagi kalo dd lagi batuk/pilek..

Hun, ko jio kangen banget sama dd...Gak tau sampe kapan perasaan ko jio ada buat dd...
Tapi satu saat nanti perasaan dd ke ko jio atau perasaan ko jio ke dd pasti hilang...
Tapi saat ko jio tulis ini buat dd, ko jio sayang banget sama dd. Ko jio naksir sm dd dari waktu pertama ngeles-in dd...Beruntungnya ko jio bisa disayang sm dd selama ini...
Gak tau berapa kali ko jio udah ngomong gini ke dd, ko jio gak pernah bosen ngomongin ini. Soalnya tiap hari sama-sama dd entah kenapa ko jio berasa jadi orang paling beruntung sedunia...Gak perduli masalah apa yg lagi ko jio hadapin, gak perduli gimana berat jalanin hidup ko jio tetep ngerasa beruntung banget dd bisa ada di samping ko jio..
Hunieku...
Sekarang dd udah jauh banget lebih dewasa, ko jio bangga banget nama ko jio jadi bagian dalam hidup dd...
Dan ko jio gak pernah nyesel nama Florean Tam jadi bagian proses hidup ko jio...

Hun,kacau banget yah tulisan ko jio sekarang.Maaf yah..Akhirnya ko jio mulai tenang n stop crying, mungkin karena udah kecapean main futsal juga... Ko jio lari-lari sampe bener-bener cape berharap bisa tidur karena kecapean...
Tetep aja, gak guna...Ko jio tetep mikirin dd, sakitnya tetep ada...

Hunieku...
Ko jio sayang banget sama dd, kangen banget sama dd..
Luv u hunieku..
Miss u..
Please take care...
Bye-bye...
Mwah...mwah...mwaaaaaahhh....